Minggu, 28 Mei 2023

RH Ogah Tanggapi Kelompok Nyinyir

- Senin, 20 Juli 2020 | 10:56 WIB
FOKUS KERJA:  Gubernur  Gorontalo,  Rusli  Habibie,  memberi  sambutan  pada  kegiatan  Bakti  Sosial  NKRI  Peduli  di  Kecamatan  Bongomeme, Kabupaten Gorontalo, Ahad (19/7/2020). (istimewa)
FOKUS KERJA:  Gubernur  Gorontalo,  Rusli  Habibie,  memberi  sambutan  pada  kegiatan  Bakti  Sosial  NKRI  Peduli  di  Kecamatan  Bongomeme, Kabupaten Gorontalo, Ahad (19/7/2020). (istimewa)

GORONTALOPOST.CO.ID    –    Ternyata  keberangkatan  Gubernur  Gorontalo,  Rusli  Habibie  ke  Jakarta  untuk menemui sejumlah menteri, dituduh sebagian orang  hanya  jalan  jalan  dan   liburan.   Akan   tetapi  tuduhan  itu  tak  menyurutkan langkah Rusli Habibie untuk melayani  rakyat.  Gubernur  Gorontalo  dua  periode  itu  memilih  diam  dan  bekerja,  serta  enggan  menggubris  kelompok  yang  nyinyir  kepadanya. “Terima  kasih  kepada  mereka  yang  punya  waktu  memperhatikan  saya,  nyinyir  terhadap  saya.  Tapi,  mohon  maaf  saya  tak  punya  waktu  mikirin  mereka.  Saya  hanya  bekerja  untuk  rakyat,”  tegas  Rusli  usai  memberikan  bantuan  bersubsidi  secara  simbolis  di  Kantor  Camat  Bongomeme,  Kabupaten  Gorontalo, Ahad (19/7/2020). Lebih   lanjut   Rusli   menyampaikan,  undang-undang  ITE  harus  dipertegas  untuk  pembelajaran  bagi  oknum-oknum  tertentu  yang  sengaja  merusak  nama  baik  demi  kepentingan  sepihak. “Saya  minta  ke  pak  Kapolri  untuk  mempertegas  lagi  undang-undang  ITE  dan  harus  ada  pembelajaran  bagi  masyarakat  yang  sengaja  mem-bully. Sengaja membuat kalimat-kalimat  provokatif  harus ditelusuri,” ujarnya. Selain  itu  Rusli  mengaskan  beberapa  tudingan  yang  disematkan  kepadanya,  bukan menurunkan kinerjanya tetapi  menambah  semangat  untuk  bekerja  lebih  untuk  masyarakat. “Ini  bukan  pencitraan,  dua  tahun  lagi  saya tidak menjabat Gubernur. Tidak  mungkin  tiga  periode.  Justru  saya  mempertanyakan,  apakah   mereka   yang   mencari  popularitas,  tapi  tidak  mendapat  panggung,”  tandasnya. Sementara  itu  Pemerintah  Provinsi  Gorontalo  kembali  membagikan  bantuan  bahan  pokok bersubsidi kepada 2.500 Keluarga  Penerima  Manfaat  (KPM). Bantuan bahan pokok diberikan  dalam  kegiatan  Baksos  Sosial  NKRI  Peduli.  Bantuan  diberikan  kepada  masyarakat  di  Kecamatan  Bongomeme  1.500  KPM,  dan  Kecamatan  Dungaliyo  1.000  KPM. Bantuan  yang  diserahkan  secara simbolis oleh Gubernur Gorontalo,  Rusli  Habibie,  itu  disambut  masyarakat  dengan  gembira.    Sebab,  Rusli baru sampai dari Jakarta Pusat  bertemu  dengan  beberapa  menteri  kabinet  Indonesia  maju,  langsung  menemui  masyarakat.  Rasa  kencintaannya  kepada  rakyat,  walaupun  masih  dalam  keadaan  capek,  Rusli  Habibie menyempatkan hadir memberikan  bantuan  kepada  masyarakat  Bongomeme  dan  Dungaliyo. “Untuk  rakyat  saya  tidak  pernah  merasakan  capek,”  ucap  Rusli  dalam  sambutannya di Kantor Camat Bongomeme,  Kabupaten  Gorontalo.Selain  itu  Rusli  juga  terus  menyampaikan  kepada  masyarakat  pentingnya  penerapan   protokol   kesehatan  sebagai  cara  ampuh  untuk  memutus  mata  rantai  penyebaran  covid-19,  olehnya  ia  meminta  kepada  seluruh  masyarakat  agar   memperhatikan   dan  menerapkan  protokol  kesehatan.“Kasus virus corona saat  ini  terbanyak  di  Kota  Gorontalo  dan  Kabupaten  Gorontalo  jadi  hati-hati  pak  camat  dan  masyarakat,”  ujarnya.(zis)

Editor: Administrator

Terkini

Alhamdulillah, THR Pemprov dan Bonebol Cair

Kamis, 6 Mei 2021 | 06:02 WIB
X