alexametrics
25.4 C
Gorontalo
Friday, May 20, 2022

ADA APA NIH? Jokowi Diperingatkan PDIP, Disuruh Tiru Soeharto, Luhut…

GORONTALOPOST.ID – Sekretaris Fraksi PDIP DPR RI Bambang Wuryanto mengingatkan Presiden Joko Widodo (Jokowi) tak asal dalam memilih menteri.

Tujuannya agar Jokowi berhasil meraih hasil kerja yang baik di akhir masa jabatannya pada 2024 mendatang.

Para menteri di sekeliling Jokowi juga harus bisa berkerja sesuai tugasnya. Bukan malah sibuk mewacanakan penundaan pemilu.

“Maka kalau milih menteri ke depan, cek track recordnya. Karena dari jejak rekamnya itu akan muncul,” ujar Bambang Wuryanto, Kamis (7/4/2022).

Pengecekan juga harus dilakukan saat calon menteri itu sejak duduk di bangku SMP sampai saat mengenyam kuliah.

“Terus sampai bekerja dimana, dilacak terus,” kata Ketua Badan Pemenangan Pemilu (Bappilu) DPP PDIP ini.

Menurut Bambang Pacul, Jokowi bisa meniru Presiden Soeharto dalam memilih menteri.

Sebab, Soeharto melakukan tracing atau pelacakan selama dua tahun untuk mengetahui karakter seseorang yang akan diangkap jadi menteri.

Bahkan, kata dia, Soeharto harus menikahkan Akbar Tanjung dengan Krisnina Maharani lebih dahulu sebelum mengangkatnya sebagai menteri.

GORONTALOPOST.ID – Sekretaris Fraksi PDIP DPR RI Bambang Wuryanto mengingatkan Presiden Joko Widodo (Jokowi) tak asal dalam memilih menteri.

Tujuannya agar Jokowi berhasil meraih hasil kerja yang baik di akhir masa jabatannya pada 2024 mendatang.

Para menteri di sekeliling Jokowi juga harus bisa berkerja sesuai tugasnya. Bukan malah sibuk mewacanakan penundaan pemilu.

“Maka kalau milih menteri ke depan, cek track recordnya. Karena dari jejak rekamnya itu akan muncul,” ujar Bambang Wuryanto, Kamis (7/4/2022).

Pengecekan juga harus dilakukan saat calon menteri itu sejak duduk di bangku SMP sampai saat mengenyam kuliah.

“Terus sampai bekerja dimana, dilacak terus,” kata Ketua Badan Pemenangan Pemilu (Bappilu) DPP PDIP ini.

Menurut Bambang Pacul, Jokowi bisa meniru Presiden Soeharto dalam memilih menteri.

Sebab, Soeharto melakukan tracing atau pelacakan selama dua tahun untuk mengetahui karakter seseorang yang akan diangkap jadi menteri.

Bahkan, kata dia, Soeharto harus menikahkan Akbar Tanjung dengan Krisnina Maharani lebih dahulu sebelum mengangkatnya sebagai menteri.

MOST READ

Artikel Terbaru

Artikel Lainnya

/