alexametrics
24 C
Gorontalo
Thursday, May 19, 2022

Tak Antikritik, Waketum MUI Anwar Abbas Puji Jokowi, Ini Katanya

GORONTALOPOST.ID – Banyak pihak menafsirkan Presiden Joko Widodo (Jokowi) marah ketika menjawab sejumlah kritik Wakil Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Anwar Abbas.

Dilansir dari detikcom, di Kongres Ekonomi Umat Islam II, Jumat (10/12) lalu, Jokowi akhirnya berbicara tanpa teks untuk menjelaskan soal penguasaan lahan dan isu lainnya.
“Kalau kata ahli gestur beliau marah. Kalo kata ahli psikologi beliau marah. Tapi kan orang Itu menganalisa tidak mengalami. Yang mengalami kan saya,” kata Anwar Abbas saat berbincang dengan Tim Blak-blakan detikcom, Selasa (14/12/2021).

Alih-alih marah seperti ditafsirkan ahli psikologi, dia justru melihat Jokowi terinspirasi dan senang sekali dengan kritik-kritik yang disampaikan dirinya. Dia acara kongres itu Presiden Jokowi seperti mendapatkan momentum untuk bicara bebas.

Semula, Anwar Abbas melanjutkan, dirinya ingin berbicara tanpa teks. Tapi karena waktu terbatas dan agar tidak melantur dia membaca sambutan dengan teks. Anwar juga mengaku sangat berharap Presiden merespons pidatonya tanpa teks yang disiapkan agar lebih spontan dan mengena. Ternyata harapan itu, meski tak disampaikan eksplisit, dipenuhi langsung oleh Jokowi.

Bukti kuat bahwa Jokowi tidak marah dan sangat senang dengan kritik yang disampaikan dalam Kongres, Anwar Abbas diminta berfoto bersama. Usai acara, tak seperti peserta kongres lainnya Anwar Abbas memlih tetap di kursinya. Dia tak mau mendekat ke arah Jokowi yang berjalan meninggalkan ruangan acara. “Itu kejelekan saya selama ini. Tak mau dekat-dekat dengan pejabat,” ujarnya.

Tak berapa lama berselang, staf protokoler dengan tergopoh-gopoh menghampiri Anwar Abbas. Si protokoler menyampaikan bahwa Presiden Jokowi menanti kehadiran Anwar untuk berpamitan sebelum meninggalkan gedung.

“Saya lihat beliau berdiri di dekat mobil kepresidenan, lalu menyampaikan poin-poin penting untuk ditindaklanjuti. Kemudian mengajak saya berfoto bersama. Saya diminta di tengah, diapit Presiden dan Menteri Agama. Jadi bukan Presiden yang di tengah, justru saya centernya ha-ha-ha,” tutur Anwar Abbas.

Anwar juga memuji Jokowi ketika berpolitik benar-benar menyentuh masyarakat bawah dengan rajin blusukan. Karena menurutnya pemimpin yang baik itu harus dekat dengan rakyatnya.

Ia pun berkesimpulan jika Jokowi sangat humanistik dan tidak antikritik. “Kalau ada orang yang mengatakan beliau antikritik saya bingung juga. Makanya untuk meyakinkan saya bahwa pak Jokowi itu antikritik, dia berdebat dengan saya,” tutup Anwar. (detikcom)

GORONTALOPOST.ID – Banyak pihak menafsirkan Presiden Joko Widodo (Jokowi) marah ketika menjawab sejumlah kritik Wakil Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Anwar Abbas.

Dilansir dari detikcom, di Kongres Ekonomi Umat Islam II, Jumat (10/12) lalu, Jokowi akhirnya berbicara tanpa teks untuk menjelaskan soal penguasaan lahan dan isu lainnya.
“Kalau kata ahli gestur beliau marah. Kalo kata ahli psikologi beliau marah. Tapi kan orang Itu menganalisa tidak mengalami. Yang mengalami kan saya,” kata Anwar Abbas saat berbincang dengan Tim Blak-blakan detikcom, Selasa (14/12/2021).

Alih-alih marah seperti ditafsirkan ahli psikologi, dia justru melihat Jokowi terinspirasi dan senang sekali dengan kritik-kritik yang disampaikan dirinya. Dia acara kongres itu Presiden Jokowi seperti mendapatkan momentum untuk bicara bebas.

Semula, Anwar Abbas melanjutkan, dirinya ingin berbicara tanpa teks. Tapi karena waktu terbatas dan agar tidak melantur dia membaca sambutan dengan teks. Anwar juga mengaku sangat berharap Presiden merespons pidatonya tanpa teks yang disiapkan agar lebih spontan dan mengena. Ternyata harapan itu, meski tak disampaikan eksplisit, dipenuhi langsung oleh Jokowi.

Bukti kuat bahwa Jokowi tidak marah dan sangat senang dengan kritik yang disampaikan dalam Kongres, Anwar Abbas diminta berfoto bersama. Usai acara, tak seperti peserta kongres lainnya Anwar Abbas memlih tetap di kursinya. Dia tak mau mendekat ke arah Jokowi yang berjalan meninggalkan ruangan acara. “Itu kejelekan saya selama ini. Tak mau dekat-dekat dengan pejabat,” ujarnya.

Tak berapa lama berselang, staf protokoler dengan tergopoh-gopoh menghampiri Anwar Abbas. Si protokoler menyampaikan bahwa Presiden Jokowi menanti kehadiran Anwar untuk berpamitan sebelum meninggalkan gedung.

“Saya lihat beliau berdiri di dekat mobil kepresidenan, lalu menyampaikan poin-poin penting untuk ditindaklanjuti. Kemudian mengajak saya berfoto bersama. Saya diminta di tengah, diapit Presiden dan Menteri Agama. Jadi bukan Presiden yang di tengah, justru saya centernya ha-ha-ha,” tutur Anwar Abbas.

Anwar juga memuji Jokowi ketika berpolitik benar-benar menyentuh masyarakat bawah dengan rajin blusukan. Karena menurutnya pemimpin yang baik itu harus dekat dengan rakyatnya.

Ia pun berkesimpulan jika Jokowi sangat humanistik dan tidak antikritik. “Kalau ada orang yang mengatakan beliau antikritik saya bingung juga. Makanya untuk meyakinkan saya bahwa pak Jokowi itu antikritik, dia berdebat dengan saya,” tutup Anwar. (detikcom)

MOST READ

Artikel Terbaru

Artikel Lainnya

/