alexametrics
31 C
Gorontalo
Tuesday, May 17, 2022

BEREDAR POSTER! Pasangan Prabowo-Jokowi Menggema, Rocky Gerung: Ini Olok-olok

GORONTALOPOST.ID–Pasangan Prabowo Subianto sebagai calon presiden (capres) dan Joko Widodo (Jokowi) menjadi wakil presiden (wapres) mulai menggema.

Dilansir dari Pojoksatu, bahkan telah beredar poster Prabowo Subianto sebagai calon presiden (capres) dan Joko Widodo (Jokowi) menjadi wakil presiden (wapres).

Poster ini beredar di media sosial, terutama di Twitter. Beragam tanggapan warganet atas poster yang mendukung Prabowo berpasangan dengan Jokowi di Pilpres 2024 mendatang.

Pengamat politik Rocky Gerung mengaku ikut mendapatkan kiriman soal poster Prabowo dan Jokowi sebagai poster capres dan cawapres, setelah Hersubeno Arief memberitahukan perihal poster tersebut.

“Saya dapat kiriman poster pasangan calon presidennya Prabowo dan wakilnya Jokowi,” katanya dikutip Fajar.co.id di akun YouTube Rocky Gerung Official, Jumat (21/1/2021).

Menurut Rocky, poster tersebut merupakan respon dinamika politik terbaru. Terlebih wacana presiden tiga periode telah ditolak oleh semua partai.

Meskipun dirinya meyakini bahwa itu sebuah olok-olok, namun hal seperti ini terkadang bisa terjadi.

“Ini saya kira sekedar olok-olok, tapi jangan kaget kalau di Indonesia hal-hal semacam itu bisa terjadi,” ungkapnya.

Rocky Gerung kemudian menilai bahwa selalu ada hal unik dari bangsa ini. Dia menganalisa bahwa mereka selalu mencari jalan supaya ambisi itu bisa diselenggarakan.

Poster tersebut menurutnya memang main-main dan dan secara konstitusional Jokowi bisa menjadi wakil presiden.

“Memang main-main dan tentu secara konstitusional pak Jokowi bisa dipilih sebagai wakil presiden,” ungkapnya.

“Tapi itu bagian paling buruk dari olok-olok politik, yang sudah berlangsung di beberapa daerah di kita tukar-tukaran saja,” pungkas Rocky Gerung.

Seperti diketahui, selain wacana Prabowo-Jokowi. Pertengahan tahun lalu juga dideklarasikan Relawan Joko Widodo-Prabowo Subianto (Jokpro) 2024.

Relawan ini meyakini pasangan Jokowi-Prabowo tak akan memiliki rival apabila berkoalisi di Pemilihan Presiden 2024.(MSN/Fajar)

GORONTALOPOST.ID–Pasangan Prabowo Subianto sebagai calon presiden (capres) dan Joko Widodo (Jokowi) menjadi wakil presiden (wapres) mulai menggema.

Dilansir dari Pojoksatu, bahkan telah beredar poster Prabowo Subianto sebagai calon presiden (capres) dan Joko Widodo (Jokowi) menjadi wakil presiden (wapres).

Poster ini beredar di media sosial, terutama di Twitter. Beragam tanggapan warganet atas poster yang mendukung Prabowo berpasangan dengan Jokowi di Pilpres 2024 mendatang.

Pengamat politik Rocky Gerung mengaku ikut mendapatkan kiriman soal poster Prabowo dan Jokowi sebagai poster capres dan cawapres, setelah Hersubeno Arief memberitahukan perihal poster tersebut.

“Saya dapat kiriman poster pasangan calon presidennya Prabowo dan wakilnya Jokowi,” katanya dikutip Fajar.co.id di akun YouTube Rocky Gerung Official, Jumat (21/1/2021).

Menurut Rocky, poster tersebut merupakan respon dinamika politik terbaru. Terlebih wacana presiden tiga periode telah ditolak oleh semua partai.

Meskipun dirinya meyakini bahwa itu sebuah olok-olok, namun hal seperti ini terkadang bisa terjadi.

“Ini saya kira sekedar olok-olok, tapi jangan kaget kalau di Indonesia hal-hal semacam itu bisa terjadi,” ungkapnya.

Rocky Gerung kemudian menilai bahwa selalu ada hal unik dari bangsa ini. Dia menganalisa bahwa mereka selalu mencari jalan supaya ambisi itu bisa diselenggarakan.

Poster tersebut menurutnya memang main-main dan dan secara konstitusional Jokowi bisa menjadi wakil presiden.

“Memang main-main dan tentu secara konstitusional pak Jokowi bisa dipilih sebagai wakil presiden,” ungkapnya.

“Tapi itu bagian paling buruk dari olok-olok politik, yang sudah berlangsung di beberapa daerah di kita tukar-tukaran saja,” pungkas Rocky Gerung.

Seperti diketahui, selain wacana Prabowo-Jokowi. Pertengahan tahun lalu juga dideklarasikan Relawan Joko Widodo-Prabowo Subianto (Jokpro) 2024.

Relawan ini meyakini pasangan Jokowi-Prabowo tak akan memiliki rival apabila berkoalisi di Pemilihan Presiden 2024.(MSN/Fajar)

MOST READ

Artikel Terbaru

Artikel Lainnya

/