alexametrics
24.5 C
Gorontalo
Thursday, May 19, 2022

SINDIR SIAPA? Sajak Gus Miftah: Haruskah Kuda Lumping Diganti dengan Unta…

GORONTALOPOST.ID–Gus Miftah menggelar pagelaran wayang yang menghadirkan sosok wayang mirip Khalid Basalamah.

Dilanisr dari Pojoksatu, sebelum pagelaran Wayang, Gus Miftah membacakan sajak  dinilai publik merupakan sindiran yang ditujukan untuk Ustadz Khalid Basalamah.

Pemilik nama asli Miftah Maulana Habiburahman ini juga mengunggah video pembacaan sajak itu melalui akun Instagram miliknya pada Sabtu (19/2/2022).

Di kolom komentar unggahan itu, netizen pun terbelah. Ada yang menghujat adan ada pula yang membela Gus Miftah.

Berikut isi lengkap sajak Gus Miftah yang dianggap menyindir Khalid Basalamah:

Sigro milir..sang gethek si nogo bajul..

Wah…

Begitu pandai iblis itu,menyematkan imamah dan jubah

Dengan warna putih, seakan begitu suci tanpa noda, dengan menghitamkan yang lainnya

Haruskah kuda lumping diganti dengan unta lumping?

Haruskah gamelan diganti dengan rebana?

Pohon kelapa diganti dengan pohon kurma?

Dan haruskah nama nabi Sulaiman diganti karena mirip kata kata Jawa?

Betapa luas iblis itu menghamparkan hijab dari kekerdilan otaknya hingga menutupi sinar matahari junjungan kita, sebagai nabi alam semesta bukan nabi orang Arab saja

Haruskah wayang diganti film film tentang cerita agama produk asing, yang membiayai setiap jengkal pergerakan dan pemberontakan atas nama agama.

Kamu siapa?

Aku tahu jenggotmu panjang tapi belum tua,

Wajar tak tahu budaya dan tatakrama,

Bagiku lebih nyaman dengan blangkon atau iket dari taplak meja,sebagai penutup kepala ,wujud kerendahan dan ketwadlu’anku belaka

karena jubah ,imamah dan jenggot panjang adalah penampilan bendara atau raja

sedang aku hanyalah hamba jelata,tak pantas dengan pakaian bendara dan raja

Karena pintu syurga kini hanya tersisa dan terbuka bagi yang tawadlu’ hatinya

Sigro milir sang gethek si nogo bajul….

Lalu, apa penjelasan Gus Miftah terkait sajaknya itu?

Gus Miftah menyatakan, bahwa perbedaan pendapat dalam sebuah pandangan adalah hal yang biasa.

“Yang viral atau trending itu tentang sajak saya. Kalau soal kritik ilmu, atau perbedaan pendapat, itu hal yang lumrah,” ujarnya. Senin (21/2/2022).

Karena itu, Gus Miftah menyatakan bahwa apa yang ia lakukan itu adalah sah-sah saja. Bahkan, ia menyatakan siap mempertanggungjawabkan sajaknya itu. “Kalau sajak yang saya buat itu tanggungjawab saya sepenuhnya,” tegasnya.

Karea itu, Gus Miftah meminta masyarakat bisa memahami segala perbedaan pandangan itu. “Yang membesar-besarkan itu kan orang-orang yang mencari keuntungan atau mencoba memancing di suasana seperti ini saja begitu,” bebernya.

Kendati demikian, ia menyatakan sudah cukup terbiasa dengan kondisi tersebut. “Katakanlah, menurut beliau haram, menurut saya tidak. Ya, kan, itu sah-sah saja itu. Salahnya di mana?” sambungnya.

Ia lantas mencontohkan perbedaan pandangan soal hukum merokok antra Muhammadiyah dan Nahdlatul Ulama.

“Kan, ya, biasa-biasa saja itu. Salahnya di mana?” tandas pengasuh Pondok Pesantren Ora Aji itu. (pojoksatu/fajar)

GORONTALOPOST.ID–Gus Miftah menggelar pagelaran wayang yang menghadirkan sosok wayang mirip Khalid Basalamah.

Dilanisr dari Pojoksatu, sebelum pagelaran Wayang, Gus Miftah membacakan sajak  dinilai publik merupakan sindiran yang ditujukan untuk Ustadz Khalid Basalamah.

Pemilik nama asli Miftah Maulana Habiburahman ini juga mengunggah video pembacaan sajak itu melalui akun Instagram miliknya pada Sabtu (19/2/2022).

Di kolom komentar unggahan itu, netizen pun terbelah. Ada yang menghujat adan ada pula yang membela Gus Miftah.

Berikut isi lengkap sajak Gus Miftah yang dianggap menyindir Khalid Basalamah:

Sigro milir..sang gethek si nogo bajul..

Wah…

Begitu pandai iblis itu,menyematkan imamah dan jubah

Dengan warna putih, seakan begitu suci tanpa noda, dengan menghitamkan yang lainnya

Haruskah kuda lumping diganti dengan unta lumping?

Haruskah gamelan diganti dengan rebana?

Pohon kelapa diganti dengan pohon kurma?

Dan haruskah nama nabi Sulaiman diganti karena mirip kata kata Jawa?

Betapa luas iblis itu menghamparkan hijab dari kekerdilan otaknya hingga menutupi sinar matahari junjungan kita, sebagai nabi alam semesta bukan nabi orang Arab saja

Haruskah wayang diganti film film tentang cerita agama produk asing, yang membiayai setiap jengkal pergerakan dan pemberontakan atas nama agama.

Kamu siapa?

Aku tahu jenggotmu panjang tapi belum tua,

Wajar tak tahu budaya dan tatakrama,

Bagiku lebih nyaman dengan blangkon atau iket dari taplak meja,sebagai penutup kepala ,wujud kerendahan dan ketwadlu’anku belaka

karena jubah ,imamah dan jenggot panjang adalah penampilan bendara atau raja

sedang aku hanyalah hamba jelata,tak pantas dengan pakaian bendara dan raja

Karena pintu syurga kini hanya tersisa dan terbuka bagi yang tawadlu’ hatinya

Sigro milir sang gethek si nogo bajul….

Lalu, apa penjelasan Gus Miftah terkait sajaknya itu?

Gus Miftah menyatakan, bahwa perbedaan pendapat dalam sebuah pandangan adalah hal yang biasa.

“Yang viral atau trending itu tentang sajak saya. Kalau soal kritik ilmu, atau perbedaan pendapat, itu hal yang lumrah,” ujarnya. Senin (21/2/2022).

Karena itu, Gus Miftah menyatakan bahwa apa yang ia lakukan itu adalah sah-sah saja. Bahkan, ia menyatakan siap mempertanggungjawabkan sajaknya itu. “Kalau sajak yang saya buat itu tanggungjawab saya sepenuhnya,” tegasnya.

Karea itu, Gus Miftah meminta masyarakat bisa memahami segala perbedaan pandangan itu. “Yang membesar-besarkan itu kan orang-orang yang mencari keuntungan atau mencoba memancing di suasana seperti ini saja begitu,” bebernya.

Kendati demikian, ia menyatakan sudah cukup terbiasa dengan kondisi tersebut. “Katakanlah, menurut beliau haram, menurut saya tidak. Ya, kan, itu sah-sah saja itu. Salahnya di mana?” sambungnya.

Ia lantas mencontohkan perbedaan pandangan soal hukum merokok antra Muhammadiyah dan Nahdlatul Ulama.

“Kan, ya, biasa-biasa saja itu. Salahnya di mana?” tandas pengasuh Pondok Pesantren Ora Aji itu. (pojoksatu/fajar)

MOST READ

Artikel Terbaru

Artikel Lainnya

/