alexametrics
24 C
Gorontalo
Thursday, June 30, 2022

Israel akan Menutup Jalur Penyeberangan Gaza Setelah Adanya Serangan Roket

Pada hari pertama Paskah, 15 April, sedikitnya 158 warga Palestina terluka dan 400 lainnya ditangkap di dalam kompleks. Puluhan lainnya terluka dan ditangkap sepanjang minggu.

Terlepas dari kekhawatiran akan masalah yang meningkat di lapangan, warga Palestina mengatakan bahwa kehadiran mereka yang berkelanjutan di Al-Aqsa sangat penting.

Ramadhan merupakan kesempatan langka bagi warga Palestina dari Tepi Barat yang diduduki karena mereka hanya diizinkan memasuki kota dengan izin militer yang sulit diperoleh di luar bulan suci.

Sementara Paskah telah berakhir dan masuk ke masjid akan dibatasi untuk Muslim selama 10 hari terakhir Ramadhan, ketegangan di Yerusalem dan di Tepi Barat yang diduduki tetap tinggi.

Pada hari Jumat, ribuan warga Palestina berpartisipasi dalam unjuk rasa massal yang diserukan oleh gerakan Hamas untuk menunjukkan solidaritas dalam menghadapi serangan Israel yang terus berlanjut di Yerusalem yang diduduki dan Masjid Al-Aqsa.

Pada demonstrasi di kamp pengungsi Jabalia, di Jalur Gaza utara, pengunjuk rasa memegang spanduk yang menyatakan kekuasaan Palestina atas Masjid Al-Aqsa dan meneriakkan slogan-slogan yang mengecam serangan Israel terhadap jamaah di sana.

Protes dan serangan selama berminggu-minggu oleh pasukan Israel di Al-Aqsa selama Ramadhan tahun lalu meningkat menjadi pemberontakan yang meluas di seluruh Israel dan wilayah Palestina yang diduduki, dan serangan 11 hari di Jalur Gaza yang terkepung. (Al Jazeera/tkg)

Pada hari pertama Paskah, 15 April, sedikitnya 158 warga Palestina terluka dan 400 lainnya ditangkap di dalam kompleks. Puluhan lainnya terluka dan ditangkap sepanjang minggu.

Terlepas dari kekhawatiran akan masalah yang meningkat di lapangan, warga Palestina mengatakan bahwa kehadiran mereka yang berkelanjutan di Al-Aqsa sangat penting.

Ramadhan merupakan kesempatan langka bagi warga Palestina dari Tepi Barat yang diduduki karena mereka hanya diizinkan memasuki kota dengan izin militer yang sulit diperoleh di luar bulan suci.

Sementara Paskah telah berakhir dan masuk ke masjid akan dibatasi untuk Muslim selama 10 hari terakhir Ramadhan, ketegangan di Yerusalem dan di Tepi Barat yang diduduki tetap tinggi.

Pada hari Jumat, ribuan warga Palestina berpartisipasi dalam unjuk rasa massal yang diserukan oleh gerakan Hamas untuk menunjukkan solidaritas dalam menghadapi serangan Israel yang terus berlanjut di Yerusalem yang diduduki dan Masjid Al-Aqsa.

Pada demonstrasi di kamp pengungsi Jabalia, di Jalur Gaza utara, pengunjuk rasa memegang spanduk yang menyatakan kekuasaan Palestina atas Masjid Al-Aqsa dan meneriakkan slogan-slogan yang mengecam serangan Israel terhadap jamaah di sana.

Protes dan serangan selama berminggu-minggu oleh pasukan Israel di Al-Aqsa selama Ramadhan tahun lalu meningkat menjadi pemberontakan yang meluas di seluruh Israel dan wilayah Palestina yang diduduki, dan serangan 11 hari di Jalur Gaza yang terkepung. (Al Jazeera/tkg)

MOST READ

Artikel Terbaru

Artikel Lainnya

/