Bobol ATM, Oknum Warga Labanu Dibekuk Tim Pandawa

0
242
Pelaku saat diperiksa jajaran Polres Gorontalo

LIMBOTO –  Terduga  pelaku  pembobol  ATM  tersebut  berinisial  MUAM  (25  tahun)  warga  Desa  Labanu, Kecamatan Tibawa, Kabupaten  Gorontalo.  Diringkus  jajaran  Tim  Pandawa  Polres  Gorontalo  kemarin  (15/07)  sekitar  pukul 03.00 Wita.Pelaku   diamankan   petugas karena melakukan pencurian  uang  di  ATM  milik Molly (57) warga Desa Molingkapoto,  Kecamatan  Kwandang,  Kabupaten  Gorontalo Utara.

Kapolres  Gorontalo  AKBP  Ade  Permana,  S.I.K,  MH  melalui  Pelaksana  Harian,  Kasat  Reskrim  Polres  Gorontalo,  Ipda  Pranti   Natalia   Olii   mengungkapkan kronologis kejadiannya.Awalnya    pelaku    mengambil  tas  korban  yang  didalamnya  terdapat  handphone,  dompet,  dan  ATM  pada  tanggal  2  Juli  2020  lalu  di  rumah  korban.   “Tersangka   mengambil  uang  melalui  ATM  milik  korban  dengan  mencoba  menggunakan  pin  kombinasi  dua  angka  tanggal  bulan  dan  tahun  lahir  korban  yang  dilihat  pada KTP,” katanya.Percobaan  pin  ATM  itu  pun  berhasil.  Akibatnya,  korban   mengalami   kerugian  sebesar  Rp  26.860.000.00.  Mengetahui  hal  tersebut  korban  pun  langsung  melaporkan  ke  pihak kepolisian.

Selanjutnya penangkapan  terhadap  pelaku  berawal  dari  olah  TKP  CCTV  di  ATM  Bank  BNI  Unit  Limboto.  Dari  CCTV  itu,  tim  mengetahui  ciri-ciri pelaku. Kemudian, petugas  mendapatkan  informasi  pelaku  sedang  berada di Desa Botumoputi, Kecamatan   Tibawa,   Kabupaten Gorontalo.Tim   Pandawa   pun   berikutnya menuju ke Desa Botumoputi untuk mencari pelaku.  Dari  informasi  yang  didapatkan,  pelaku  diketahui  saat  itu  sedang  bermain  biliard  di  wilayah  setempat.“Tim  langsung  bergerak   ke   tempat   tersebut  dan  melakukan  penangkapan  terhadap  pelaku.  Saat  penangkapan  pada   15   Juli   2020,   pelaku  tidak  melakukan  perlawanan,” tuturnya.

Ipda     Natalia     mengungkapkan,  pelaku  merupakan  residivis  dengan  kasus  yang  sama.  Dirinya  pun  kini  sudah  diamankan di Mako Polres Gorontalo  guna  dilakukan  proses lebih lanjut.“Setelah dilakukan  interogasi  singkat,  pelaku  mengakui  perbuatannya. Dirinya kini disangkakan  dengan  Pasal  363  ayat  1  KUHP  dengan  ancaman  hukuman  7  tahun,” tandasnya.(zis)