alexametrics
30.8 C
Gorontalo
Thursday, May 26, 2022

Harga Ayam Potong Mulai Merangkak Naik

GORONTALOPOST.CO.ID – Jelang Ramadhan, harga ayam potong di Kota Gorontalo merangkak naik. Seperti yang terjadi di Pasar Sentral Kota Gorontalo, harga Ayam potong tembus Rp 32.500 perkilogramnya.

“Harga ayam sebelumnya berkisar Rp 16-17 ribu,” ungkap sejumlah pedagang ayam potong di Pasar Sentral, kemarin. salah pedagang Husen menuturkan, kenaikan harga tersebut dipicu karena stok ayam yang kurang. Sejumlah peternak ayam sampai saat ini belum panen, sehingga harga ayam menjadi sangat mahal. “Banyak para pedagang yang keberatan, pasalnya kenaikan harga sudah jauh dari angka normal,” ungkapnya.

Walaupun demikian, menurut Husen, para konsumen daging ayam tetap membeli daging ayam untuk kebutuhan Ramadan, sebagai stok lauk pauk untuk berbuka puasa maupun sahur. Selain itu, pembeli juga mengaku memborong ayam sekarang karena takut jika membeli ketika Ramadan harganya makin tinggi. “Saya berharap harga ayam ketika Ramadhan tidak melonjak lebih tinggi lagi,” beber Husen.

Menyikapi kenaikan harga, Wali Kota Gorontalo Marten Taha berjanji akan menghubungi Dinas terkait itu melakukan pengecekan harga dan memastikan harga tersebut benar-benar strabil.“Saya sudah tugaskan dinas perdagangan dan dinas pangan untuk melakukan cek data di lapangan,” tandasnya.(zis)

 

GORONTALOPOST.CO.ID – Jelang Ramadhan, harga ayam potong di Kota Gorontalo merangkak naik. Seperti yang terjadi di Pasar Sentral Kota Gorontalo, harga Ayam potong tembus Rp 32.500 perkilogramnya.

“Harga ayam sebelumnya berkisar Rp 16-17 ribu,” ungkap sejumlah pedagang ayam potong di Pasar Sentral, kemarin. salah pedagang Husen menuturkan, kenaikan harga tersebut dipicu karena stok ayam yang kurang. Sejumlah peternak ayam sampai saat ini belum panen, sehingga harga ayam menjadi sangat mahal. “Banyak para pedagang yang keberatan, pasalnya kenaikan harga sudah jauh dari angka normal,” ungkapnya.

Walaupun demikian, menurut Husen, para konsumen daging ayam tetap membeli daging ayam untuk kebutuhan Ramadan, sebagai stok lauk pauk untuk berbuka puasa maupun sahur. Selain itu, pembeli juga mengaku memborong ayam sekarang karena takut jika membeli ketika Ramadan harganya makin tinggi. “Saya berharap harga ayam ketika Ramadhan tidak melonjak lebih tinggi lagi,” beber Husen.

Menyikapi kenaikan harga, Wali Kota Gorontalo Marten Taha berjanji akan menghubungi Dinas terkait itu melakukan pengecekan harga dan memastikan harga tersebut benar-benar strabil.“Saya sudah tugaskan dinas perdagangan dan dinas pangan untuk melakukan cek data di lapangan,” tandasnya.(zis)

 

MOST READ

Artikel Terbaru

Artikel Lainnya

/